Senin, 02 Maret 2009

Pengalaman berbekam di BRC Cikarang



Sehari sebelum keberangkatan ke Guangzhou, badan masih berasa kurang fit. Kayanya masuk angin, minta dikerokin ama istri, tapi sang istri kayanya kecapean abis nyetrika. Sabtu pagi ini hujan turun, siang hujan lagi. Badan berasa meriang, panas dingin, jamu tolak angin cair udah abis 3 sachet tapi badan masih berasa gak enak.

Ting....
Tiba-tiba teringat teman saya, pengusaha jasa pengiriman "Amek"; Andri Marjoni. Sewaktu pertemuan pembentukan usaha bersama cikarang baru di mesjid Mekar Indah, beliau pernah ngasih saya brosur berobat ala nabi saw. Untung alamatnya masih disimpan.

Setelah hujan mereda, saya berangkat ke BRC, di ruko Arcade Jl. Tarum Barat 2 Cikarang.
"Paling banter abis cepek", begitu pikir saya tentang biaya jasa bekam tsb.

Pukul 14.00 berangkat dari rumah di Cisanggiri Timur Utama, menuju kawasan Cikarang Baru. Masuk dari jalan Cilemah abang, saya cari-cari tuh ruko. Alhamdulillah, kira-kira 1km masuk jalan tsb, akhirnya ketemulah ruko tsb, di sebelah kiri jalan.

Setelah parkir motor di depan BRC, saya masuk ke dalam. Wuih..., dingin amat didalam, maklum ruangan ber-AC. Saya datangi bagian pendaftaran.
"Mbak, saya mau konsultasi'.
"Bapak tau BRC dari mana?", petugasnya balik tanya.
"Dari Pak Andri."

Niat mau konsultasi dulu malah langsung ditawari paket lengkap. Ruqyah, totok rotan, bekam, gurah mata total 75ribu.

"O, segitu. Budget masih masuk nih", pikir saya, karena kebetulan hari Jumatnya baru gajian.
"Silahkan isi formulir dulu, Pak."

Saya isi formulir, terus langsung masuk periksa. Diruangan tsb, mata saya di foto kiri kanan. Tanya kebiasaan minum air putih ama BAB tiap hari. Dari foto mata tsb diketahui, alhamdulillah gak ada gangguan jin atau penyakit yang berbahaya cuma agak sedikit stress, katanya.

"Loh, kok tahu kalo saya lagi stress?" pikir saya. "Gimana gak stress, udah 2 bulan kartu kredit belum kebayar, tiap hari ditelpon kelektor".

Abis itu diruqyah, leher ditekan dengan dua tangannya sambil saya disuruh baca surat Al Ikhlas berkali-kali. Perasaan dunia itu hampir gelap waktu leher ditekan, ditarik urat leher keatas. Untung gak lama.

"Oke, Bapak sudah selesai diruqyah, gak ada gangguan apa-apa. Selanjutnya silakan pindah ke ruang sebelah".

Di ruangan sebelah saya disambut dengan ramah oleh petugasnya, orang Cimahi.
Periksa tekanan darah, abis itu suruh buka baju, tidur tengkurap.

"Ada yang sakit, Pak?", tanyanya ramah.
"Iya, dibawah tulang belikat. Mungkin masuk angin".
Setelah mengusap-usap kedua telapak tangan dengan minyak atau apa, gak keliatan karena lagi tengkurap, sang praktisi bekam menempelkan kedua tangannya di tualang belikat.

"Terasa panas gak, Pak?" tanyanya.
"Engga."
Tapi lama-lama daerah yang tempeli dengan tangannya itu emang berasa panas, kaya dikasih nyala lilin. Makin lama makin panas, sekitar 5 menit panasnya berangsur-angsur berkurang.

Abis itu sang praktisi bekam, ngeluarin alat penghisap, ditempelin ke punggung.
Terasa badan kaya disedot, setelah itu perasaan punggung itu kaya ditusuk pake ujung cutter, terus ditempelin lagi alat penghisapnya.

Darah kental keluar dari bekas tusukan itu. Setelah diperhatikan ternyata alat yang digunakan menyerupai pulpen, tapi kalo ditekan atasnya yang keluar ujung jarum.

Setelah kurang lebih 30 menit dibekam, akhirnya selesai juga. Badan agak entengan, tapi perut berasa lapar.

Setelah selesai dari ruang bekam, saya datangi bagian pendaftaran.
"Berdasarkan hasil pemeriksaan tadi, Bapak dianjurkan untuk mengkonsumsi herbal ini: madu, herbal tujuh angin dan habbatussauda", kata si Mbaknya.

Saya liat dikemasan tsb ada harganya, madu 350 ml: 35ribu, herbal tujuh angin: 60ribu dan habbatussauda: 25ribu.
"Waah, kalo diambil semua bisa-bisa abis 200ribuan nih", pikir saya.
Madu masih bisa beli di Indomaret (lebih murah), herbal tujuh angin saya pikir sama dengan jamu tolak angin cairnya Sido Muncul. Tinggal habbatussauda, mau beli dimana?

Ya udah akhirnya saya ambil habbatussauda-nya aja dengan jasa paket bekam. Total abis seratus ribu. Abis itu pulang, nyampe rumah jam 16.00.

4 komentar:

febriharsanto mengatakan...

Informasi yang bagus Pak. Sebenarnya dari lama saya sudah ingin Bekam, akan tetapi buta harga, dan masih takut. Ya lumayan banyak sebenarnya tempat Bekam di Cikarang Baru, tp baru tahu kesan salah satu yang pernah ya di blog Bapak ini. Trims Infonya. Salam Kenal

Masgun mengatakan...

Salam Kenal juga Pak. Terima kasih telah berkunjung blog saya

A Ser Artan H mengatakan...

salam kenal...
saya sudah coba bekam... segar juga...

http://serartan.blogspot.com/2009/06/berbekam-pengobatan-terdahulu-menjadi.html

Unknown mengatakan...

kalau biaya ingin ruqiah di brc berapa ya?apa ada yg pernah